Julai adalah bulan yang sangat sukar bagi dolar AS. Greenback jatuh berbanding semua mata wang utama yang mencapai rekod terendah bagi tempoh beberapa bulan atau beberapa tahun. Dalam satu bulan, ia kehilangan 6% nilainya berbanding Pound Sterling, 5% berbanding Euro dan lebih dari 4% berbanding Franc Swiss dan Dolar Australia.

Dari peningkatan kes coronavirus di AS, penurunan hasil negara, pakej rangsangan ekonomi yang berakhir pada bulan lepas, kekacauan dalam negeri, ketegangan Presiden dan ketegangan politik dengan beberapa negara di seluruh dunia, para pelabur mempunyai banyak alasan untuk meninggalkan greenback.

Yang paling menarik perhatian adalah pada Khamis lepas apabila Presiden Trump mencadangkan untuk menangguhkan pilihan raya 2020, tindakan yang bertentangan dengan Perlembagaan. Pemimpin Republikan cepat menolak idea tersebut tetapi para pelabur risau Presiden itu akan berusaha untuk menunda pilihan raya dengan cara lain. Pandangan politik dan ekonomi yang suram terhadap dolar menyukarkan penarikan pembeli.

Walaupun begitu, penjualan berlebihan dolar AS yang terhenti dan pemulihan semula pada hari Jumaat, menyebabkan para peniaga tertanya-tanya apakah akan ada pemulihan yang lebih ketara pada bulan Ogos ini. Data AS dicampur dengan perbelanjaan peribadi meningkat lebih dari yang dijangkakan walaupun pendapatan menurun. Namun pembelanjaan yang menaik merupakan satu kejutan dan cukup untuk menaikkan nilai dolar.

Kenaikan lebih tinggi dolar pada bulan ini kemungkinan berlaku disebabkan oleh pengambilan untung dari mata wang yang terlalu banyak daripada permintaan yang mendasari dolar AS. Kes virus semakin meningkat di kebanyakan tempat di dunia dan ada kebimbangan bahawa pemulihan mungkin akan perlahan. Pertumbuhan akan menjadi tumpuan utama minggu ini dengan kalendar ekonomi yang sibuk merangkumi dua pengumuman dasar monetari, tiga laporan pekerjaan, data perdagangan China, ISM AS dan peristiwa yang mempengaruhi pasaran yang lain.

Pelabur ingin melihat apakah pemulihan dalam pembuatan dan perkhidmatan berlanjutan di AS pada bulan Julai tetapi pengumuman yang paling penting adalah gaji selain industri perladangan. Pertumbuhan pekerjaan pulih dengan ketara pada bulan Jun setelah kerugian besar pada bulan April dan ahli ekonomi menjangka pemulihan yang berterusan pada bulan Julai tetapi pada kadar 2 juta, ia akan menjadi penurunan yang ketara dari kenaikan 4.8 juta pada bulan Jun.

Sebilangan besar sekatan baru di negeri-negeri yang mengalami lonjakan baru-baru ini dalam kes COVID-19 tidak dilaksanakan hingga pertengahan bulan Julai, jadi adalah menarik untuk melihat apakah pertumbuhan pekerjaan perlahan sejak sebelum itu. Sekiranya pengambilan pekerja berterusan dengan kadar yang sihat, dolar akan melambung naik tetapi jika kurang dari jangkaan, pelabur akan melihatnya sebagai bayangan yang tidak baik.

EUR / USD melambung tinggi di atas 1.19 sebelum London dibuka tetapi menjunam ke bawah dari tahap itu dengan cepat pada hari Jumaat. Penguncupan ekonomi zon Euro pada suku kedua sedikit lebih buruk daripada yang dijangkakan. Perancis dan Itali bernasib lebih baik daripada yang diramalkan tetapi data Sepanyol agak mengecewakan. Seperti AS, angka ini menunjukkan sejauh mana kerosakan COVID-19 pada ekonomi zon Euro. Namun tidak seperti AS, dana pemulihan dan pembendungan kes virus di Eropah semestinya membawa kepada pemulihan yang lebih baik. Selain semakan terhadap PMI EZ dan data perdagangan Jerman, tidak ada laporan ekonomi zon Euro utama pada kalender minggu ini. Ini bermakna EUR / USD hanya akan mengambil petunjuk dari data AS dan selera pasaran terhadap dolar AS.

Walaupun EUR / USD bergerak rendah pada hari Jumaat, GBP / USD semakin meningkat untuk hari perdagangan kesebelas berturut-turut. Ini adalah kenaikan paling lama bagi pasangan tersebut sejak dekad yang lalu. Terdapat rintangan pada tahap 1.32 pada Jumaat tetapi harga kembali menyusut ke 1.30 pada Isnin. Bank of England mempunyai pengumuman dasar monetari minggu ini – kali terakhir mereka bertemu, nada mereka adalah agak kurang ‘dovish’ seperti yang dijangka oleh pasaran. Kita tidak boleh mengharapkan perubahan pandangan mereka yang terlalu ketara ketika ekonomi bertambah baik sejak mesyuarat dasar terakhir.

Reserve Bank of Australia pula sebaliknya harus kurang optimis dengan data yang semakin merosot dan kes virus yang semakin meningkat di negeri Victoria. Walaupun dolar New Zealand jatuh paling tinggi pada hari Jumaat, dolar Australia paling banyak dijangka berlaku pembetulan pada minggu ini kerana dasar RBA, PMI dan penjualan runcit. New Zealand mempunyai data pasaran buruh untuk suku kedua juga dijadualkan pengumumannya pada minggu ini.